Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham Lunggana alias Haji Lulung ragu, Teman Ahok mampu mengumpulkan 1 juta fotokopi KTP warga sebagai jalan bagi Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok untuk ikut Pilkada DKI Jakarta melalui jalur independen.

Menurut dia, Teman Ahok itu tidak punya struktur. Hal tersebut berbeda dengan partai yang mempunyai struktur jelas, mulai dari ranting, kecamatan, hingga RT dan RW.

"Kalau partai jelas, strateginya sudah berstruktur. Mesin politiknya akan jalan sendiri, nanti bergerak. Makanya, saya katakan, Ahok jangan sombong. Saya yakin, (jumlah data) KTP-nya juga enggak cukup," ujarnya setelah Mukerwil DPW PKB DKI Jakarta di Paseban, Jakarta Pusat, Kamis (3/3/2016). 

Lulung juga meragukan data dari lembaga survei yang menyatakan bahwa Ahok unggul jauh dari bakal calon gubernur DKI Jakarta yang lain.

"Itu kan surveinya dia, bukan survei masyarakat," katanya.

Lulung menuturkan bahwa Ahok berbeda dengan dirinya. Menurut Lulung, dirinya berbasis akar rumput, sedangkan Ahok berbasis media.

"Ahok itu berbasis media. Ahok ngomong, media yang setel. Kalau kami, berbasis akar rumput. Saya enggak yakin, banyak yang bilang di media, Ahok susah dikalahkan. Mana ini? Kan belum ada bukti. Kami yakin," tuturnya.